Follow by Email

Tuesday, August 16, 2011

Terkena Sumpahan Air

Sambungan tajuk lepas..Khas Untuk Lelaki : Jangan Kencing Berdiri.

Pada kali ini saya akan menyambung keterangan mengenai Sumpahan Air, khususnya kepada lelaki yang bertabiat kencing berdiri....baca seterusnya.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sumpahan Air

Jika dilihat dari sudut psikologi, kebiasaan membuang air kecil sambil berdiri dan tepat mengenai air yang bertakung (tidak mengalir) adalah salah satu sebab yang mempengaruhi pemikiran sehingga syahwatnya menurun.

Kata orang tua-tua, kalau kita mahu merenung, kita akan dapati tidak ada haiwan yang berkaki empat yang kencing tepat terkena air yang bertakung, bahkan sebaliknya dikenakan ke atas benda-benda yang keras. Tak percaya, cubalah tengok...

Dari sudut agama, Allah s.w.t memerintahkan para malaikatNya dengan tugas-tugas yang ditentukan dan diantaranya ialah kewajipan menjalankan tugasnya untuk kepentingan makhluk-makhluknya. Umpamanya dari urusan pemberian rezki hinggalah tugas mencabut nyawa.

Sungguhpun orang tua-tua zaman dahulu tidak memiliki ilmu pengetahuan yang canggih, namun  demikian mereka amat mahir dalam memerhatikan akibat-akibat tertentu dalam kehidupan.Mereka mengamati mengenai sumpahan air iaitu akibat kencing sambil berdiri dan jatuh tepat terkena air yang menakung. Amalan yang sedemikian, jika nasibnya tidak baik boleh mengakibatkan terjadinya lemah syahwat, yang menurut kata orang tua-tua amatlah sukar untuk kembali pulih.


Tidakkkkkkkkkkkk
 Mengapa terjadi begitu?  Adapun sumpahan air itu bermaksud bukanlah air yang menyumpah tetapi boleh  juga dari salah satu:

a.  Sumpahan atau laknat Malaikat yang menjaga air.
b.  Sumpahan atau laknat Jin yang berdiam/tinggal di atas atau di sekitar genangan air itu.

Pandangan orang tua-tua itu ada logiknya, jika dikaitkan dengan bukti orang yang mengalaminya. Antara ciri-ciri utama orang yang mengalami lemah syahwat jenis ini ialah;

a.  terkena secara tiba-tiba
b.  mengalami lemah keseluruhannya, syahwat tidak bertenaga langsung, mati pucuk dan lembik.
c.  amat susah dipulihkan malah boleh dikatakan tidak ada ubatnya..bahaya ni.


Tetapi jangan bimbang, sebab setiap penyakit ada ubatnya. Amalkan petua orang tua-tua dan yang paling penting buatlah apa yang Tuhan suruh dan jauhkan apa yang Tuhan tegah.

Sekian, perkongsian ilmu pada kali ini. Ingatlah mencegah lebih baik daripada mengubat. Cegah sebelum parah.

No comments:

Post a Comment