Follow by Email

Tuesday, July 23, 2013

GANGGUAN SYAITAN DI BULAN RAMADAN


Pendahuluan


Gambar hiasan : Kerasukan syaitan
 Sering kita diberitahu dan diingatkan bahawa pada bulan Ramadan (Puasa) syaitan-syaitan akan diikat dan dirantai agar tidak mengganggu umat Islam yang sedang menjalani ibadah puasa. Justeru, pada fikiran kita tidak akan ada gangguan dan kerasukan angkara jin dan syaitan di badan manusia. Sebenarnya tanggapan tersebut adalah salah kerana pada bulan Ramadan pun masih ada gangguan daripada makhluk halus ini. Buktinya, saya telah merawat satu kes melibatkan gangguan makhluk halus  pada bulan Ramadan baru-baru ini. Agak agresif juga tindak balasnya setelah saya meruqyah dengan ayat-ayat suci al-Quran. Jeritannya pada petang Ramadan tersebut membuatkan jiran-jiran tertanya-tanya. 

Apabila tibanya bulan Ramadhan, sebagaimana biasa kita akan mendengar satu hadis yang sering dibacakan oleh para ustaz di masjid-masjid atau diperdengarkan kepada khalayak ramai iaitu hadis yang datang dari Abu Hurairah RA yang bermaksud :

"Sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda : Apabila tibanya bulan Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga, dan ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu syaitan-syaitan.." Hadis ini diriwayatkan Bukhari dan Muslim. Imam Muslim Rahimahullah menyebut hadis ini dalam kitab Shiam (Puasa) dan begitu juga dengan Imam Bukhari yang meletakkan hadis di dalam kitab Shaum (Puasa). Namun lafaz yang dibawa oleh Imam Bukhari berlainan dari Muslim walaupun dari periwayat yang sama iaitu : "Apabila tibanya bulan Ramadhan, dibuka pintu-pintu langit, dan ditutup pintu-pintu jahannam dan dirantai syaitan-syaitan.." Namun, perbezaan lafaz ini tidak membawa kepada perbezaan makna hadis.

Gambaran syaitan dirantai

Persoalannya : Adakah syaitan benar-benar dirantai di bulan Ramadhan sehingga tidak dapat menjalankan aktivitinya seperti biasa? Kalau ini yang terjadi, bagaimana pula yang berlaku pada hari ini di mana dilihat kemaksiatan yang berlaku di bulan Ramadhan tidak kurang hebatnya daripada yang berlaku di bulan yang lain? Atau adakah rantai tersebut hanyalah satu simbolik (majaz)?

Menurut pendapat Imam Nawawi Rahimahullah di dalam syarahnya menyebut bahawa proses perantaian tersebut hanyalah satu simbolik atau majaz untuk menunjukkan betapa syaitan sudah tidak mampu untuk melaksanakan tugasnya seperti biasa memandangkan orang-orang Islam sudahpun berpuasa. Ini kerana, puasa yang dilakukan oleh orang-orang Islam akan menyempitkan saluran darah yang menjadi laluan syaitan dan akan berkuranglah nafsu yang merajai hati manusia selama ini. Oleh kerana itu, syaitan tidak dapat menjalankan tugasnya dan keadaan ini menyebabkan dirinya bagaikan di'rantai'. Dalam erti kata lain, puasalah yang menjadi punca kepada perantaian ini dan kepada orang-orang yang tidak melaksanakan ibadat puasa, pengaruh syaitan ke atas dirinya samalah seperti bulan-bulan yang lain.

Walau bagaimanapun, Imam Nawawi sendiri tidak menolak kemungkinan maknanya yang zahir iaitu syaitan-syaitan benar-benar dirantai pada bulan Ramadhan bagi menandakan kemuliaan bulan Ramadhan. Manakala hakikat yang terjadi pada hari ini di mana ramai orang-orang yang berpuasa tetap meneruskan kemaksiatan ialah kerana puasa mereka tidak menepati syarat-syarat dan tidak dihayati sebagaimana yang sepatutnya. Apabila puasa tidak dihayati sepenuhnya, pengaruh syaitan akan tetap berkekalan sekalipun syaitan sendiri sudahpun dirantai. Pendapat ini dipegang oleh Al-Hafiz Ibnu Hajar Al-Asqalani.

Ya.. yang diikat dan dirantai itu adalah syaitan, tetapi tidak semua makhluk halus turut diikat seperti jin.. Pada pendapat saya, yang mengganggu dan merasuk manusia ketika bulan Ramadan adalah jin. Walau bagaimanapun marilah kita memahami hakikat syaitan ini.

Memahami Hakikat Syaitan

Syaitan adalah mufradnya dari Syayathin. Syeikh Ahmad Asshawi telah berkata mengenai makna dan asal Syaitan didalam tafsirnya, pada juz 1, halaman 5, sebagai berikut:

Ertinya: Dan lafaz syaitan itu asalnya Syathana, ertinya jauh dari rahmat Allah. Ada juga dikatakan berasal dari Sya-tha ,dengan makna ihtaroqa ertinya; terbakar. Dan syaitan itu nama bagi tiap-tiap yang derhaka dari bangsa jin dan manusia.

Daripada keterangan diatas, dapatlah kita pastikan bahawa syaitan itu adalah nama sifat dan tidaklah ia diberi bentuk atau asal tertentu. Kalau jin bersifat derhaka, maka dialah syaitan. Begitu juga jika ia manusia yang bersifat derhaka, maka dialah syaitan. Kadangkala lafaz syaitan juga diberikan kepada Iblis laknatullah. 

Diterangkan dalam Surah Al-An'Am ayat 112, seperti berikut :
Ertinya: Dan demikianlah telah kami jadikan bagi tiap tiap nabi itu musuh musuh berupa syaitan yang terdiri daripada jin dan manusia, yang membisikkan setengah mereka itu kepada sesetengahnya akan kata kata yang dihiasi dengan tipudayanya.
Syaitan manusia itu kadangkalanya adalah diri kita, isteri kita, teman kita atau anak anak kita yang membuat kita berpaling dari taat kepada Allah.

Malik bin Dinar berkata:
Ertinya: Sesungguhnya syaitan manusia itu lebih hebat ke atasku daripada syaitan jin, maksudnya : apabila aku berlindung kepada Allah, maka berlalulah syaitan jin. Sedangkan syaitan manusia itu datang kepadaku,maka diseretlah aku kepada segala kemaksiatan:

Hujjatul Imam Al-Ghazali berkata:
"Berhati-hatilah engkau kepada syaitan manusia, kerana sesungguhnya syaitan-syaitan manusia itu telah memberi kesenangan kepada syaitan-syaitan jin daripada keletihanya.”

Daripada keterangan diatas, dapatlah kita perhatikan bahawa Iblis laknatullah adalah syaitan kerana ia telah membangkang dan derhaka pada perintah Allah untuk sujud kepada Adam. Sedangkan syaitan bukanlah iblis, kerana Iblis adalah lafaz untuk menyebut seorang jin yang tertentu yang bernama Azazil. Pada setiap orang terdapat syaitan akan tetapi pada setiap orang tidak ada iblis.

"Bahawa Aisyah,isteri Nabi s.a.w mengatakan, "Rasulullah s.a.w keluar pada satu malam daripada sisinya. Aisyah berkata, "Aku lalu berlari mengejar baginda hingga mendapatkanya. "Melihat apa yang aku lakukan, Baginda berkata, "ada apa dengan kamu wahai Aisyah,apakah kamu cemburu?" Aisyah berkata,"bagaimana orang sepertiku tidak cemburu terhadap orang seperti kamu". Baginda kemudian berkata, "Atau syaitan telah datang kepada kamu? Aisyah berkata,"adakah padaku ada syaitan? Baginda berkata, "Ya". Aisyah berkata lagi, "apakah dia juga ada pada setiap orang". Nabi berkata"Ya". Aisyah berkata,"apakah pada kamu juga? Nabi menjawab, "Ya,hanya saja Allah menolongku untuk menakluknya sehingga ia memeluk islam" (riwayat muslim)

Kesimpulan

Bagaimana saudara? Jelaslah daripada keterangan tersebut, dapat kita membuat kesimpulan bahawa syaitan itu adalah nama bagi tiap-tiap yang derhaka dari bangsa jin dan manusia. Kalau jin bersifat derhaka, maka dialah syaitan. Begitu juga jika ia manusia yang bersifat derhaka, maka dialah syaitan.

Kalau syaitan dikalangan jin yang derhaka, maka layaklah jin tersebut diikat dan dirantai di bulan Ramadan tetapi jika syaitan di kalangan manusia, bagaimana? Kena ikat dan dirantai jugakah? Saudara pembaca carilah sendiri jawapannya....

Sebagai kesimpulannya, pemahaman para ulama' terhadap hadis yang menyatakan syaitan-syaitan dirantai terbahagi kepada dua iaitu memahaminya secara simbolik ataupun memahaminya di atas maknanya yang zahir. Bagaimanapun, ia sebenarnya tidak bertentangan antara satu sama lain. Seandainya seseorang itu berpuasa dengan sebenar-benarnya, maka sesungguhnya dia telah merantai syaitan daripada mendekati dirinya.

Sumber:

http://halaqah.net
http://www.mymasjid.net.

No comments:

Post a Comment