Follow by Email

Thursday, January 26, 2012

Berguru dengan Syeikh Muhammad Rajab Akmal bin Abdul Halim Al Idrisi Al Ahmadi

Alhamdulillah syukur ke hadhrat Allah SWT kerana dengan izin dan limpah kurniaNya, dapat saya berkesempatan berguru dengan seorang tokoh guru bertaraf mursyid iaitu Syeikh Muhammad Rajab Akmal bin  Abdul Halim Al Idrisi Al Ahmadi.

Sedang menadah ilmu daripada syeikh

Rezeki saya dapat menimba ilmu daripada beliau berlaku secara tidak sengaja. Kisahnya  bermula apabila saya meninjau laman blog Darul Ansar. Kebetulan diberitahu akan ada satu pengajian Perubatan Islam yang mempunyai  keistimewaan dari segi  kejelasan sanad ilmu.  Kelas pengajian pun tidak jauh dari tempat tinggal saya iaitu di Temerloh sahaja. Lalu saya memberitahu dan mengajak beberapa orang rakan yang dirasakan berminat untuk bersama-sama menyertainya.  Seperti biasa, ramai yang menolak daripada ikut menyertai saya. Hanya seorang sahaja teman yang berminat. Jadi hanya saya berdua sahaja wakil daripada Bandar Jengka.
Apa yang membuat hati saya terpaut untuk berguru dengan Syeikh Muhammad Rajab Akmal bin  Abdul Halim Al Idrisi Al Ahmadi  ialah dari segi keluasan dan kedalaman ilmunya. Al fadhil telah berguru lebih daripada 100 orang guru terdiri daripada ulama’ yang muktabar. Selain itu, Al Fadhil juga telah menerima lebih daripada  50 ijazah daripada guru-gurunya.  Al fadhil syeikh juga merupakan wakil dan khalifah yang dikitiraf dalam tarekat Al Muhammadiyah Al Idrisiyah di rantau ini. Gelaran “Al Idrisi Al Ahmadi “ diberi oleh  gurunya Al Arif Billah Maulana Sayyid Muhammad bin Idris Al Hasani dan Sayyid Ahmad bin Idris Al Hasani.
Kelas pengajian di Temerloh diajar sendiri oleh Al fadhil Syeikh  sebulan sekali berdasarkan kitab karangan beliau bertajuk  Thibb Al-Idrisi Al-Ansari  : Suatu Kaedah  Pengubatan & Rawatan Menurut Islam”.  Pelajar didedahkan dengan zikir Tarekat Ahmadiyah, Al Husun Al-Mani’ah An-Nabawiyyah (Pembenteng Ampuh Kenabian), Ar-Ruqyah An-Nabawiyah (sanad daripada Al Imam Ahmad bin Hanbal dan sanad Sunan Ibnu Majah). Dan banyak lagi amalan yang perlu diistiqamah oleh setiap perawat Islam.
“Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih” merupakan pepatah Melayu yang paling tepat bagi setiap orang yang berkehendakkan sesuatu, maka akan diusahakan dengan apa cara sekalipun. Jikalau tidak berkehendak, maka pelbagai macam alasan yang diberi.  Ilmu dan guru di depan mata pun tidak mahu mencari dan belajar, apatah lagi berkorban masa dan tenaga malah wang ringgit. Inilah antara alasan sahabat saya yang tidak mahu mengikut saya belajar....saya sibuklah,...otak dah benak nak belajar,...ada kerjalah,...kaulah belajar, nanti apa-apa aku cari kau dan sebagainya. Pada saya tidak rugi belajar ilmu perubatan Islam. Sekurang-kurangnya wirid dan ijazah daripada guru dapat dijadikan bekal amalan diri sendiri dan membantu keluarga sendiri. Sampai bila nak mengharap kepada orang. Berdoa dan berusaha sendiri itulah terlebih afdhal.
Sekian sahaja coretan kali ini. Jumpa lagi.

Wednesday, January 25, 2012

TAHALLI (Mengisi diri dengan sifat-sifat terpuji)

Sambungan tulisan terdahulu  yang bertajuk TAKHALLI...
Ikutilah sambungannya yang membicarakan kaedah membersihkan diri rohani dan jasmani menurut kaedah sufi/tasawwuf...
Tujuan murni ajaran sufi/tasawuf adalah untuk melahirkan “manusia wara” yang ikhlas dalam beribadat kepada Allah dan ikhlas dalam pengabdian melayani manusia.  Ajaran itu menurut istilah sufi  dinamakan Takhalli, Tahalli dan Tajalli. Sistem ajaran ini memerlukan latihan-latihan dan penuh perjuangan.

Sifat yang menyinari hati / jiwa
Setelah manusia melakukan pembersihan hati, harus diteruskan dengan  penyinaran hati agar hati yang kotor dan gelap itu menjadi bersih dan terang kerana hati yang demikian itulah yang dapat menerima pancaran NUR cahaya Tuhan. Sifat-sifat tersebut  merangkumi semua istilah sifat-sifat yang terpuji seperti:
a)      Taubat : menyesali diri dari perbuatan yang tercela
b)      Khauf/Takwa : perasaan takut kepada Allah.
c)      Ikhlas : niat dan amal ya g tulus dan suci
d)      Syukur : rasa terima kasih
e)      Zuhud : hidup sederhana adanya
f)       Sabar : tahan diri dari segala kesukaran
g)      Ridha : bersenang diri menerima ketentuan Allah
h)      Tawakkal : menggantungkan diri hanya kepada Allah
i)        Mahabbah : perasaan cinta kepada Allah semata-mata
j)        Zikrulmaut : selalu ingat akan mati.
Maka apabila manusia telah menaungi dan mengisi hatinya setelah dibersihkan, dengan sifat-sifat terpuji  itu, maka hati manusia itu menjadi cerah dan terang. Malah hati tersebut dapat pula menerima cahaya dari sifat-sifat terpuji itu.

Mendekatkan diri kepada Allah
Dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah itu, perlu dengan tanjakan-tanjakan dari satu tingkat ke tingkat yang lebih tinggi seperti yang lazim dikerjakan oleh kaum sufi yang merupakan kesempurnaan agama. Kesempurnaan agama Islam itu dapat dicapai dalam 4 tingkat iaitu:
1.      Syariat : ialah Peraturan
2.      Tarekat :  ialah Pelaksanaan
3.      Hakekat : ialah Keadaan
4.      Makrifat : ialah sebagai Puncak segala
(keterangan lanjut tidak dapat dituliskan di sini kerana memerlukan huraian yang panjang...silalah merujuk akan kitab-kitab tasawwuf, mudah-mudahan mendapat pemahaman)

Tuesday, January 10, 2012

TAKHALLI

TAKHALLI  (membersih diri dari sifat-sifat tercela kotoran hati)
Firman Allah dalam Al-Quran (As-Sama 9,10) maksudnya;
“Sesungguhnya berbahagialah orang yang mensucikan jiwanya, dan sungguh merugilah orang yang mengotori  jiwanya.
Tersingkapnya tabir atau hijab yang membatasi diri dengan Tuhan ialah suci bersihnya diri / jiwa dari segala  kotoran-kotoran maksiat lahir dan maksiat batin.
Menurut ahli Tarekat, ada 4 dinding atau hijab yang membatasi diri dengan Tuhan, tetapi ada 4 jalan pula yang dapat membuka dinding / hijab itu.

Tingkat Pertama:
Suci daripada Najis dan Hadas
1.       Dalam membersihkan diri dari najis, maka seseorang wajib beristinja’/bersuci dengan air atau tanah.
2.       Dalam mensucikan diri dari hadas besar , seseorang wajib mandi (mandi junub)
3.       Dalam mensucikan diri dari hadas kecil, seseorang wajib berwudhuk.

Tingkat kedua:
Mensucikan diri dari dosa lahir
Ada 7 anggota badan yang membuat dosa lahir yang disebut ‘maksiat’ iaitu:
1.       Mulut yang biasa berdusta dan mengumpat
2.       Mata yang biasa melihat yang haram
3.       Telinga yang biasa mendengar cerita kosong atau yang haram
4.       Hidung yang bisa menimbulkan rasa benci
5.       Tangan yang berbuat yang haram
6.       Kaki yang berjalan berbuat maksiat
7.       Kemaluan yang biasa bersyahwat atau berzina


Tingkat ketiga:
Suci daripada dosa batin
Ahli sufi menerangkan bahawa ada 7 alat pembuat dosa batin yang dinamakan 7 Lataif.
1.       Latifatul  Qalbi  : yang berhubungan jantung jasmani, letaknya dua jari di bawah susu kiri. Disinilah letaknya sifat-sifat kemusyrikan, kekafiran dan ketahyulan dan sifat-sifat Iblis.
2.       Latifatul Ruh :  letaknya dua jari di bawah susu kanan. Disinilah terletak sifat ‘Bahimiyah’ (Binatang jinak), iaitu sifat-sifat menuruti hawa nafsu.
3.       Latifatus-sirri : letaknya  dua jari di atas susu kiri. Di sinilah letaknya sifat ‘Syabiyah’ (binatang buas),  iaitu sifat zalim atau aniaya, pemarah, pendendam.
4.       Latifatul Khafi : letaknya dua jari di atas susu kanan, dikenderai oleh limpah jasmani. Di sinilah letaknya sifat-sifat pendengki, khianat, sifat syaitaniah ini membawa kecelakaan dan kebinasaan di duan dan di akhirat.
5.       Latifatul Akhfa : letaknya di tengah dada berhubungan hempedu jasmani. Di sinilah  letaknya sifat Rabbaniyah, iaitu sifat-sifat ria’, takbur, sombong, ujub, dan sum’ah.
6.       Latifatun-nafsun-Natiqa : letaknya di antara dua kening. Di sinilah letaknya nafsu ammarah, iaitu nafsu  yang selalu mendorong orang kepada kejahatan. Sifat-sifat inilah yang menjadi penghalang besar untuk kebaikan masyarakat.
7.       Latifatul  Kullul Jasad : iaitu latifah yang meliputi seluruh jasad jasmani. Dalam latifah ini terletak sifat-sifat  Jahil dan Ghaflah ( lalai)

Tingkat ke empat
Mensucikan hati Rabbaniyah
Hati Rabbaniah merupakan Roh yang suci yang paling halus dan dialah yang memerintah dan mengatur badan jasmani. Dialah hakikat diri yang sebenarnya diri. Dialah yang dapat mendekati Tuhan apabila telah dibersihkan dari najis dan hadas, bersih dari kotoran-kotoran lahir dan batin  yang dihiasi dengan istighfar, selawat dan zikrullah.
Sabda nabi Muhammad saw bermaksud:
“Di dalam tubuh anak Adam ada segumpal daging. Apabila ia baik, maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah, dia itu ialah ‘Hati’.

Sekian, mudah-mudahan bermanfaat kepada semua.

Rujukan: Kunci Memahami Tasawwuf. oleh Dr. Mustafa Zahri. (Pt.bina ilmu)

Sunday, January 8, 2012

LATIHAN ROHANI DAN TINGKAT-TINGKAT YANG HARUS DILALUI

Salam sejahtera buat pembaca yang setia mengikuti blog saya.
Untuk menjadi orang baik dan kuat rohaninya memang banyak rintangannya, tetapi untuk menjadi orang jahat dan rendah rohaninya amat mudah sekali. Mengapa begitu?
Tidak dapat tidak, bagi orang yang hendak  memperkuat rohaninya  harus melalui  pelbagai rintangan dan cabaran. Pada pendapat saya, hanya jalan tasauf sahaja yang boleh memandu kita ke arah pembersihan rohani yang mantap. Ada dua cara yang biasa ditempuh oleh si salik untuk memperkuat rohani  iaitu melalui dua kaedah iaitu:
a)      TAKHALLI  (membersih diri dari sifat-sifat tercela kotoran hati)
b)      TAHALLI (mengisi diri dengan sifat-sifat terpuji menyinari hati)
Tanpa dua kaedah tersebut, agak sukar untuk kita menuju Allah dengan sebenar-benarnya iaitu makam TAJALLI. Bercakap memang mudah, tetapi untuk mempraktikkannya adalah sukar. Di sini, amat perlu kita berguru dengan guru mursyid lagi murabbi untuk memandu kita. Jika tanpa panduan guru pun sukar juga, kerana terdapat banyak musuh-musuh disekeliling kita. Ada empat musuh utama yang menghalang iaitu :
a)      Hawa nafsu dalam diri
b)      Godaan syaitan yang tidak nampak dek mata kasar
c)      Godaan dunia dan segala isinya yang sering melalaikan.
d)      Manusia  sendiri yang terdiri daripada saudara-mara, sahabat handai dan sebagainya.
Dengan guru, kita mendapat panduan untuk memandu kita ke arah jalan yang selamat di dunia dan akhirat.  Cukuplah Al-Quran dan Al-Hadis sebagai penyuluh jalan yang benar.
InsyaAllah, dalam tulisan akan datang saya cuba menghuraikan berkenaan Takhalli dan Tahalli..

Berzikir dan membaca Al_Quran amat dituntut dalam Islam


Monday, January 2, 2012

HUKUM SUNNATULLAH YANG BERLAKU KETIKA MERUQYAH (MEKANISME POWER/ENERGI RUQYAH)

Definisi ruqyah adalah Doa. Maka pengertian ruqyah syar’iyyah adalah doa yang bersumber dari Al-Qur’an dan doa yang disyari’ahkan.

Definisi energi adalah daya kerja atau tenaga, energi berasal dari bahasa Yunani energia adalah kemampuan untuk melakukan usaha. Maka Pengertian Energy Ruqyah adalah kemampuan melakukan usaha (perlindungan diri dari segala mara bahaya, penyembuhan penyakit fisik/psikis) hingga menghasilkan daya kerja atau tenaga yang bersumber dari Al-Qur’an dan doa yang disyari’ahkan.

Definisi Stasiun adalah pusat berkumpul atau pengendalian. Maka pengertian Stasiun Energi adalah pusat berkumpul / mengendalikan kemampuan daya kekuatan atau tenaga. Jika digabungkan dengan ruqyah maka Stasiun energy ruqyah adalah pusat kumpulan/pengendalian daya kekuatan atau  tenaga ruqyah yang bersumber dari Al-Qur’an dan doa yang disyari’ahkan.

Yang tentunya Stasiun Energy Ruqyah bertempat bukan dialam manusia melainkan berada di alam tujuh lapis langit. Sebab doa ruqyah yang dipanjatkan setelah keluar dari mulut / hati kita akan langsung naik (Mi’raj) menembus tujuh lapis kerajaan langit sampai kehadirat Allah Ta’ala.
Kata ENERGI dan STASIUN ENERGI sengaja saya buat sendiri pengistilahan tersebut agar memudahkan pembaca mencerna tulisan saya dan pada hakikatnya bukan seperti yang kita bayangkan dibenak kita STASIUN ENERGI seperti Pembangkit Energy Listrik (PLN) sebab ini perkara ghoib, begitu Juga dengan energy yang dihasilkan ketika meruqyah jangan dibayangkan seperti energy listrik/energy laser buatan manusia atau seperti energy “kame hame”nya Son Go ku pada film kartun hayalan Dragon ball sebab wujud energy (daya / tenaga) ruqyah adalah perkara ghoib.


Pembahasan :

Ayat suci Al-Qur’an yang sering peruqyah baca bagaikan PASSWORD yang naik kelangit dan masuk dalam pusat kerajaan Langit pada dimensinya alam malakut. Pada dimensi alam malakut ini bertempat tinggal para malaikat dan makhluk Allah yang lain dan sejajar dengan dimensi pusat/sumber kekuatan (energy) ruqyah yang saya istilahkan Stasiun Energy Langit.
KUNCI untuk bisa mengakses energinya adalah  keikhlasan dan ketakwaan pada Allah. lalu jika STASIUN PEMANCAR ENERGI ini bisa diakses energinya maka NIAT adalah cara kita mengendalikan dan memenggunakan “power” dari Stasiun energy yang sudah conneck kedalam diri kita maupun langsung menuju sasaran (target).

Ketika seorang peruqyah meruqyah memegang tubuh pasien maka energy dari dimensi kerajaan Langit akan “mengalir” ketubuh pasien atau jika berdoa ketika menghadapi serangan jin dari luar tubuh maka energy dan bantuan malaikat dapat tidak lagi melalui tubuh kita melainkan langsung menghancurkan/mengusir jin tersebut.
Pusat Stasiun pensuplay energy ini sekali lagi bukan berada ditubuh kita melainkan dari alam malakut dan tubuh kita (fisik dan ruh) hanya bertindak sebagai alat untuk transmissi-kekuatan energinya saja.

Pusat Stasiun energy ini dioperatori/dikendalikan oleh para malaikat (sebagai pesuruh Allah Swt). Malaikatlah yang mengendalikan bentuk energy apa yang akan diturunkan (untuk pengobatan/perlindungan/penyerangan) pada peruqyah berdasarkan jenis (password) ayat yang dibaca didasarkan niat peruqyah, malaikat juga mengendalikan diterima atau tidak ruqyah kita juga besar kecilnya “tegangan” energy yang akan diakses sesuai dengan tingkat keyakinan, keikhlasan dan ketakwaan peruqyah. (lihat dalil bahwa malaikat adalah operator doa dan amal kita.

Selain menggunakan kekuatan dari sumbernya (stasiun energy) ketika kita berdoa dengan doa ruqyah dapat saja jika diperlukan malaikat itu sendiri yang akan turun membantu peruqyah.tentunya dengan pengawasan juga ridho dan idzin dari Sang Maha Perkasa Allah Ta’ala. Sebab jika Allah tidak ridho dan tidak mendapat izin-Nya walau kita sudah punya password, kunci dan cara mengendalikan kekuatan dari ayat-ayat Allah secara sempurna tetap akan gagal.

Rahasia keberhasilan dan kegagalan adalah mutlak dalam ilmu Allah. Sebab walau peruqyah benar-benar paham seluruh password (hapal seluruh ayat-ayat Allah dan doa-doa Rasulullah), punya kunci yang sempurna ( tingkat keyakinan, keimanan dan ketakwaan yang tinggi) dan keahlian penggunaan “energy” ruqyah dalam mengobati pasien (mempunyai kekuatan niat dan visualisasi yang sempurna) tetap jika Allah Tidak menghendaki kesembuhan pasien maka tetap tidak akan sembuh, dan pasti ada hikmah dibalik ketidak sembuhan pasien ini (seperti Allah sudah menetapkan ajalnya, Allah berkehendak agar pasien kita itu hilang dosanya dengan sakit yang diderita dll).

Kembali lagi pada pembahasan mekanisme “energy” ruqyah. 3 (tiga) Rahasia sukses dalam menggakses Stasiun Energi dan penggunakan “energy”ruqyah adalah:
1.      Niat ( keinginan hati) disertai Visualisasi (bayangan/harapan keberhasilan)
2.      Kunci (Keikhlasan, keyakinan dan ketakwaan pada Allah)
3.      Password ( Ayat suci Al-Qur’an dan doa-doa)

Tanpa tiga poin ini atau kurang saja dari 1 poin maka ruqyah kita tidak akan berhasil!
Contohnya jika kita punya Passwordnya (hapal ayat suci Al-Qur’an) namun tidak punya kunci (keikhlasan, keyakinan dan ketakwaan) dan walaupun sudah punya niat untuk mengusir jin maka TIDAK kan berhasil mengakses pertolongan Allah, energy ruqyah TIDAK akan bisa kita akses untuk membakar jin walau berbusa kita membaca ayat kursi ribuan kali! Sebab Ayat suci Al-Qur’an TIDAK MEMPUNYAI KEKUATAN APAPUN (hanya sebagai password dan termasuk kesyirikan jika meyakini bacaan/tulisan ayat suci Al-Qur’an punya kekuatan hingga kadang dijadikan jimat atau mantra dukun) untuk sarana ikhtiar pengusir jin jika kita tidak punya Kunci  keikhlasan, keyakinan dan ketakwaan yang tinggi pada Allah!

Mungkin ada sebagian umat islam bingung dengan bertanya “  saya yang membaca ayat kursi puluhan kali jinnya tertawa tidak merasa kepanasan dan tidak bisa dikeluarkan namun dengan Ustadz Fulan dengan membaca ayat kursi hanya 1 kali jinnya menangis kesakitan dan kepanasan lalu langsung keluar?” maka jawaban ringkasnya adalah
anda punya password ayat kursi namun tidak punya kunci dan niat yang sempurna hingga tidak dapat mengakses “energi” (daya/kekuatan) panas api-nya  hingga tidak bisa membuat jin terbakar!

Begitu juga jika kita punya kunci (keikhlasan dan keyakinan yang tinggi pada Allah), punya niat mengusir setan namun jika kita tidak mau memakai password (berdoa pada Allah dengan sarana ayat-ayat Allah dan doa-doa rasulullah) maka kita akan menemui kegagalan bahkan setanlah yang akan menjadi penolong kita.


Aplikasi Penggunaan Password, Kunci dan Niat dari Hadits Ruqyah Rasulullah

Hadits pertama :
“Dari Ali, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Apabila seseorang masuk WC kemudian berdoa: bismillahirrahmanirrahim “, maka mata jin akan tertutup dan tidak akan dapat melihat aurat keturunan Adam (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).

Agar umat muslim sukses menutup mata setan dikalangan jin, maka ketika masuk kamar mandi hendaknya mendahulukan kaki kiri, sebelum masuk pakai Kunci ikhlas dalam berdoa dan yakin bahwa Allah akan menolong kita lalu Niatkan untuk menutup mata jin agar tidak dapat melihat aurat kita dan ucapkan password bismillahirrahmanirrahim kemudian masuklah kamar mandi/wc. Maka Insya Allah akan datang pertolongan Allah dengan datangnya “hijab pelindung” yang kita tidak tahu wujudnya (sebab ghoib) yang akan menutup pandangan jin (tubuh kita menghilang dari pandangan jin)

Hadits kedua
“Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Apabila sore hari menjelang malam tiba, tahanlah (di dalam rumah) anak-anak kecil kalian, karena pada saat itu setan berkeliaran. Apabila permulaan malam sudah tiba, diamkanlah anak-anak kalian di dalam rumah, tutuplah pintu-pintu (termasuk jendela) kalian dengan terlebih dahulu menyebut nama Allah karena setan tidak akan dapat membuka pintu yang terkunci dengan menyebut nama Allah sebelumnya (HR.Bukhari dan Muslim)

Agar umat muslim sukses untuk menghalangi setan masuk rumah kita (baik dikalangan jin dan manusia yang jahad) gunakan 3 rahasia kesuksesan ruqyah yaitu Pakai kunci ikhlas dalam berdoa dan yakin bahwa Allah akan menolong kita lalu Niatkan ketika menutup pintu rumah / jendela untuk menghalangi setan (baik dari manusia /jin) untuk masuk rumah kita  dan ucapkan password dengan menyebut nama Allah (menyebut nama Allah sangat banyak bentuk dzikirnya seperti dengan membaca basmalah, la awla wa la quwwata illa billah, Allahu Akbar dll) Maka Insya Allah setan dikalangan manusia dan jin tidak akan mampu untuk masuk kedalam rumah kita jika setannya dikalangan manusia akan dipalingkan hatinya untuk mencuri/merampok bahkan tidak bisa masuk karena rumah kita ada benteng pelindungnya. jika setan dikalangan jin akan juga dipalingkan hatinya untuk masuk kedalam rumah atau bahkan tidak bisa masuk karena rumah kita ada benteng pelindungnya.

Hadits ketiga
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:“Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan! Sesungguhnya setan lari dari rumah yang dibacakan di dalamnya surat Al-Baqarah”. (Shahih Muslim, cet.Abdul Baqi, 1/539)

Agar umat muslim sukses membuat setan dikalangan jin lari terbirit-birit dari rumah. ) gunakan 3 rahasia kesuksesan ruqyah yaitu Pakai kunci ikhlas dalam berdoa dan yakin bahwa Allah akan menolong kita lalu Niatkan ketika membaca ruqyah nantinya untuk mengusir jin keluar dari rumah dan ucapkan Passwordnya dengan membaca surat Al-Baqarah. Insya Allah setan dikalangan jin akan segera lari terbirit-birit sebab (sepengetahuan saya) rumah kita suhunya menjadi sangat panas yang dirasakan jin, atau pertolongan Allah datang dari malaikat yang langsung mengusir jin tersebut.

Hadits ke empat
Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya semalam syetan hendak menggangguku saat aku menyusuri bukit. Di antara mereka ada yang membawa obor-obor untuk membakar wajahku. Lalu malaikat Jibril mendatangiku dan menyeru, ‘Hai Muhammad, bacalah!: A‘udzu bi kalimatillahit tammati lati la yujawizuhunna barrun wa la fajir min syarri ma kholaqo wa dzaro-a wa barok…“. Ketika aku selesai membacanya, obor-obor mereka padam, dan Allah-pun mengalahkan mereka.” (HR. Ahmad).

Rahasia kesuksesan Rasulullah adalah beliau kunci ikhlasnya betul-betul sempurna tidak diragukan lagi ketakwaan, keikhlasan beliau dalam berdoa sangat tinggi. Niat beliau ketika membaca doa A‘udzu bi kalimatillahit tammati lati la yujawizuhunna barrun wa la fajir min syarri ma kholaqo wa dzaro-a wa barok sangat kuat dan sempurna dan ketika beliau memakai password dengan membaca doa A‘udzu bi kalimatillahit tammati lati la yujawizuhunna barrun wa la fajir min syarri ma kholaqo wa dzaro-a wa barok  seketika datang pertolongan Allah berupa padamnya seketika api dalam obor yang dibawa setan dan Allah mengalahkan para setan itu.

Sebenarnya Malaikat Jibril sudah mempunyai kemampuan untuk menghancurkan para setan itu sebab kekuatan jibril sangat luar biasa namun mengapa jibril malah menyuruh Rasulullah berdoa? Dan Rasulullah mengikuti saran jibril dengan berdoa. Semua contoh itu mengesankan bahwa Rasulullah ingin umatnya mencontoh beliau ketika menghadapi serangan setan dengan berdoa dengan doa-doa yang disyari’ahkan (Al-Qur’an dan Sunnah) yang sekarang ini sudah dipraktekkan oleh para peruqyah dan semua umat muslim.

Sumber Rujukan: http://metafisis.wordpress.com/2011/10/10/hukum-sunnatullah-yang-berlaku-ketika-meruqyah-mekanisme-powerenergi-ruqyah/