Follow by Email

Sunday, November 13, 2011

Tenaga Zikir dalam konteks Zikir Nafas

Assalamu’alaikum wwt.
Saudara pembaca yang dihormati,
Sungguh besar manfaat yang dapat kita perolehi apabila berkekalan zikir @ ingat kepada Allah. Saudara boleh merujuk kepada kitab yang menerangkan fadhilat zikir ini. Tulisan  kali ini membawa fokus kepada tenaga zikir dalam konteks zikir nafas...
Bacalah dengan hati yang tenang dan lapang, mudah-mudahan bermanfaat..InsyaAllah.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------


Gambar Hiasan

Tenaga zikir adalah tenaga dari Illahi, iaitu mempunyai cahaya yang hebat bersumber dari Yang Maha Esa. Energi zikir akan menyucikan segala kotoran pada qalbi sehingga qalbinya sentiasa hidup dalam mengingati Allah.
Cahaya ini akan bersinar dan meningkatkan frekuensi cahaya jiwanya. Cahaya ini juga akan bergerak menguatkan Ruh Sultani iaitu cahaya akal sehingga akalnya mempunyai daya ketahanan yang kuat, berfikiran tajam dan kreatif. Getaran cahayanya yang tinggi ini juga akan menguatkan Ruh Jasmani atau tenaga dalam atau gelombang elektromagnet yang bergerak aktif dalam tubuhnya. Gelombang atau tenaga inilah yang mengawal segala fungsi dan organ dalam tubuh manusia.
Apabila tenaga ini terganggu atau lemah, maka ia akan mendedahkan seseorang itu kepada serangan pelbagai penyakit. Tenaga dalam badan ini juga mewujudkan medan magnetik yang juga disebut aura. Ia mengelilingi seluruh badan dan menjadi benteng pertahanan diri seseorang dan dapat mengesan gelombang-gelombang di sekelilingnya sama ada positif atau negatif. Semakin kuat tenaga elektromagnet dalam tubuh, semangkin kuatlah medan magnet atau benteng dirinya.

Zikir Nafas
Zikir yang digabungkan dengan teknik pernafasan yang betul, atau disebut oleh ahli Tasawuf sebagai zikir nafas, akan memberikan kesan yang lebih hebat. Imam Ghazali mengatakan zikir yang dilakukan dengan cara menahan nafas akan mempercepatkan proses penyucian hati (membakar mazhumah). Pernafasan yang betul akan memaksimumkan penyerapan oksigen yang amat penting dalam kehidupan dan kesihatan manusia. Kekurangan oksigen menyebabkan seseorang terdedah kepada pelbagai penyakit.

Dalam disiplin
ilmu tenaga dalam, memang ada silibus pernafasan terarah. Maksudnya, ada kiraan detik dalam setiap helaan nafas atau degupan jantung (detik). Contohnya;
1.      Menarik nafas 8 detik, tahan nafas  4 detik, turun nafas 8 detik dan tahan nafas 4 detik  atau;
2.      Menarik nafas 6 detik, tahan nafas 6 detik, turun nafas 6 detik dan tahan nafas 6 detik atau; selama mana yang terdaya oleh kita.
Ilmu tenaga dalam memang terkenal dan boleh dipelajari oleh sesiapa sahaja, baik orang Islam mahupun orang bukan Islam. Sudah tentunya yang terbaik adalah orang Islam yang mengamalkan zikir yang disertai dengan teknik pernafasan yang betul (mengikut petua guru) yang dinamakan zikir nafas.
Zikir Nafas adalah proses dzikir yang diikuti dengan irama naik-turun nafas kita. Kebanyakan para sufi dan wali menamakannya zikir nafas karena mereka yakin bahwa setiap unsur diri kita harus melakukan zikir. Sehingga zikir tidak hanya dilakukan oleh lisan dan qalb (zikir qauliah dan qalbiyah), tetapi nafas juga harus melakukan zikir, otak juga melakukan zikir, mata, telinga, tangan dan kaki, semuanya harus melaksanakan zikir... Para sufi membagi zikir kedalam tiga jenis: zikir lisan (dilakukan oleh lidah), zikir khofy (dilakukan oleh hati) dan zikir nafas (diikuti dengan nafas). Sebagian sufi yang lain melengkapinya dengan zikir sirri, zikir yang dirahsiakan dan zikir fi’li yaitu zikir yang dilakukan dengan perbuatan...
Zikir Nafas dapat merawat gangguan halus sama ada dari sihir atau pun jin ialah dengan mengeluarkan penyakit dari diri serta memastikan pesakit mempunyai sistem pertahanan yang kuat agar segala iblis atau sihir tidak dapat menembusinya semula setelah ia sembuh. Rawatan energi zikir juga akan menumpukan pengumpulan tenaga zikir pada qalbi (jantung) untuk mengeluarkan syaitan dari dalam darah. Apabila tenaga zikir terkumpul di jantung, maka ia akan menghantar tenaga itu keseluruh badan melalui sistem peredaran darah, seterusnya menghancurkan segala tenaga yang rendah (jin dan syaitan) tidak kira di mana ia berada dalam tubuh pesakit.
Terdapat empat pembahagian nafas iaitu ; Nafas, Ampas, Tanafas dan Nupus.  Ada yang keluar masuk tubuh, ada yang masuk dan tidak keluar dari tubuh, ada yang tidak pernah keluar dan tidak pernah masuk (sudah memang sedia ada di dalam tubuh) dan ada yang keluar dan tidak masuk lagi (hembusan nafas yang terakhir). Allah menyempurnakan manusia dengan "meniupkan" ruh ke dalam jasad... 
Manfaat zikir nafas ini sangat besar. Dalam praktik muraqabah, nafas diyakini sebagai jalan menuju konsentrasi terhadap makna zikir. Zikir nafas bermanfaat demi ketenangan batin, keluasan dada dan pencerahan fikiran. Zikir jika diikuti dengan nafas maka zikir tersebut akan mengalir di seluruh aliran darah dan di setiap detak jantung. Membuat kita berkekalan dengan zikrullah, selain itu zikir nafas juga membangkitkan energi murni (inner power) yang bermanfaat untuk pengubatan dan perlindungan.
Menurut pengalaman perguruan, zikir nafas juga berimbas pada pengendalian emosi yang lebih positif dan pengendalian hawa nafsu. Di samping itu juga meningkatkan daya tahan tubuh dan menjaga fikiran tetap konsisten, membuat tubuh menjadi tegak dan lebih berani dalam menghadapi musuh-musuh Islam.

Sekian, jumpa lagi..

No comments:

Post a Comment