Follow by Email

Wednesday, February 6, 2013

Berilmu dan beramal bukan untuk mendapat kehebatan atau kekeramatan

Salam sejahtera buat pembaca;
Dalam kita menuntut apa sahaja ilmu dan beramal dengan ilmu tersebut, hendaknya janganlah kita mengharapkan terhasilnya kehebatan atau hal- hal yang luar biasa (keramat). Fenomena ini sering berlaku terutamanya kepada para penuntut ilmu persilatan, ilmu perubatan Islam malah ilmu sufi atau mengenal diri. Sebab apa saya berkata begitu?  Ini kerana ilmu-ilmu tersebut tergolong dalam ilmu yang kerap  memperlihatkan  riak atau takabur.
Apa tidaknya, bila belajar ilmu persilatan maka yang dikehendaki ialah mahir dan cekap dalam seni bela diri dan akan terbit dalam hati..akulah yang hebat. Begitu juga jika belajar ilmu perubatan Islam, maka dengan kepandaian tersebut banyaklah penyakit yang dapat diubati sehingga sembuh...dalam hati berkata...akulah yang hebat. Malah dalam  mempelajari ilmu sufi atau mengenal diri, maka dalam hati berkata akulah yang hebat sebab sudah kenal diri.
Hal-hal yang tergolong hebat atau menyenangi terzahirnya kekeramatan seharusnya tidak timbul dalam diri kita. Sebaiknya kita jangan menyenangi kekeramatan atau memintanya.  Sebab apa?  Sebab menyenangi atau memintanya bererti suatu petanda masih belum dapat melepaskan kehendak dan bahagian dirinya dalam mengamalkan suatu peribadatan.  Padahal kita seharusnya menyerah kepada kehendak Allah sebulat-bulatnya.
Bagaimana kita dapat mencapai hal-hal yang luar biasa, padahal kita masih belum dapat menahan hawa nafsu seperti masih suka berlagak sombong, ujub, riak atau lainnya dari sifat-sifat yang tercela.  Allah tidak mengutamakan seseorang dengan memberikan kemampuan seperti itu kecuali kepada orang yang telah dapat mengusir atau melawan kehendak-kehendak nafsu. Jadi, bahasa ringkasnya ialah kita hendaklah terlebih dahulu membersih hati.. Orang yang masih belum sampai kepada maqam atau kedudukan seperti itu, janganlah tamak mengharapkan kekeramatan dirinya. Sebaliknya bagi orang yang telah terlahir kekeramatan, hendaklah berhati-hati jangan sampai kekeramatan yang telah dimilikinya itu sebagai istidraj dari Allah dan tipu daya syaitan.
Bagi pengamal perubatan Islam khasnya, ingatlah.....jangan menyenangi kehebatan atau kekeramatan. Jangan berasa hebat jika dapat scan penyakit, dapat tangkap jin, dapat pancung jin, dapat bunuh jin dan sebagainya...lalu dipaparkan ceritanya itu di dalam blog dengan cerita yang terperinci..Untuk apa sebenarnya?  Bukankah itu namanya menyenangi kehebatan diri supaya orang terpegun dan tabik kepada kehebatannya..lalu dengan harapan orang ramai akan datang berubat kepadanya. Kalau niatnya untuk mendidik pembaca agar mentauhidkan Allah, mengagungkkan kebesaran Allah dan beramal untuk mencari redha Allah tidak mengapa.. teruskan.  

Hebat....dapat tangkap jin dikurung dalam botol

Sekian, coretan daripada hamba yang fakir.

No comments:

Post a Comment